Rencana Pemerintah Mengenai Redenominasi Mata Uang

uang-21

Bagaimana menurut kalian jika uang Rp 1.000.000 menjadi lebih kecil hehe menjadi Rp 100 atau RP 1 saja? Ini bukan berati mengurangi nila jual mata uang itu sendiri lho tapi hanya mengurangi nilainya saja tetapi berbobot sama

Kementerian Keuangan menilai redominasi mata uang Rupiah masih dalam tahap pembahasan Rancangan Undang-Undang (RUU). Bahkan, Redenominasi yang dilakukan perlu ada sosialisasi untuk mencegah terjadinya hal-hal yang tidak diinginkan dalam masyarakat.

“Masih dalam harmonisasi. Rencananya Redenominasi itu harus menyelesaikan RUU dulu. Selain itu, perlu ada diskusi publik agar orang tidak khawatir dan mengira hal itu adalah pemotongan”, kata Menteri Keuangan Agus D.W. Martowardojo, kepada wartawan, di Jakarta, Selasa, 30 Oktober 2012.

Menurutnya, sosialisasi kepada masyarakat menjadi penting mengingat Redenominasi adalah hal baru bagi masyarakat Indonesia. Tentu dengan adanya sosialisasi dan pengertian yang diberikan kepada masyarakat, maka salah paham yang terjadi bisa diminimalisir.

“Ini sesuatu penyederhanaan, tapi tidak ada tujuan memotong uang. Ini nanti disosialisasikan, dan diseminarkan. Jadi, ketika RUU diajukan nanti tidak ada kesalahpahaman yang terjadi”, ungkap Agus.

Agus menerangkan, Redenominasi dilakukan sebagai upaya mengimbangi kemajuan bangsa yang sekarang ini terjadi. Untuk itu, Agus menekankan agar masyarakat Indonesia untuk tidak perlu khawatir akan adanya pemotongan nilai mata uang di Indonesia.

Rencananya di tahun 2013 Indonesia akan melakukan Redenominasi nilai mata uang (penyederhanaan nilai mata uang )

Bank Indonesia tengah mempelajari wacana redenominasi rupiah. Alasannya, nilai mata uang Indonesia termasuk paling tinggi di dunia.

Kepala Biro Riset Ekonomi dan Kebijakan Moneter Bank Indonesia Iskandar Simorangkir mengatakan pecahan mata uang Rp 100 ribu Indonesia hanya kalah dengan mata uang dong Vietnam yang memiliki pecahan senilai 200 ribu. “Pecahan sebesar ini dinilai tidak efektif dan merepotkan,” kata Iskandar.

Redenominasi adalah praktek pemotongan nilai mata uang suatu menjadi lebih kecil tanpa mengubah nilai tukarnya. Iskandar menilai bahwa mata uang Indonesia idealnya diredenominasi dengan menghilangkan tiga angka nol. Dia mencontohkan, uang Rp 1.000 dipotong menjadi Rp 1 sementara uang Rp 10.000 menjadi Rp 10. Nilai uang ini harus dipastikan dapat digunakan untuk membeli barang yang sama.

Praktek ini berbeda dengan sanering, yakni pemotongan nilai tukar. Dalam sanering, nilai tukar dikurangi sehingga nilai uang masyarakat berkurang. “Sanering membuat orang bertambah miskin, redenominasi tidak,” ujarnya.

BI sudah lama mempelajari dan melakukan riset mendalam mengenai hal ini. BI juga mempelajari pengalaman negara yang pernah melakukan praktek ini seperti Rumania dan Turki. Kedua negara tersebut berhasil melakukan redenominasi mata uangnya meski dalam waktu yang lama.

“Indonesia bisa saja melakukan redenominasi asal berhati-hati,” kata dia. Kondisi perekonomian dinilai siap, karena berada dalam kondisi yang terbaik dan inflasi masih rendah.

Ketidaksiapan justru datang dari konsensus politik dan kesiapan masyarakat. Pengetahuan masyarakat harus disiapkan agar tidak menimbulkan kepanikan yang dapat berakibat fatal.

Jika gagal, Indonesia bisa bernasib sama seperti Zimbabwe. Pemotongan nilai mata uang justru menyebabkan inflasi melonjak hingga ribuan persen. “Perlu persiapan dalam waktu lama dan harus sangat berhati-hati jika memang ingin menerapkan ini,” kata Iskandar.